Liverpool Kandidat Juara Premier League Musim 2019/2020

Liverpool Kandidat Juara Premier League Musim 2019/2020

Ketika Mohamed Salah mengangkat ketegangan di dalam Anfield dengan menjadikannya 2-0 melawan Manchester United pada menit ke-93, raungan dari The Kop hampir pada tingkat desibel yang sama dengan malam Liverpool kembali dari ketinggalan 3-0 melawan Barcelona di Champions. Liga musim lalu.

Itu melegakan, disatukan dengan kepercayaan, dan untuk pertama kalinya, pendukung tuan rumah meneriakkan, “Kita akan memenangkan liga,” meskipun sudah cukup jelas bagi semua orang selama berminggu-minggu bahwa tim Jurgen Klopp akan dinobatkan sebagai juara Inggris. musim ini, bahkan mungkin dalam waktu singkat.

Para penggemar tidak berani menyanyikannya sampai sekarang karena, sejak kesuksesan gelar terakhir pada tahun 1990, klub telah memiliki begitu banyak fajar palsu dan nyaris gagal yang bahkan menyebutkan kemuliaan yang akan datang telah dianggap sebagai godaan nasib dan tanda pasti bahwa sesuatu akan pergi salah, sebagai hasil dari kepercayaan prematur.

Jurgen Klopp: Semua Orang Harus Merayakan Situasi Ini

“Aku tidak punya masalah dengan itu,” kata Klopp setelah pertandingan. “Semua orang harus merayakan situasi ini, terpisah dari kita. Tidak ada yang berubah; kita memiliki situasi yang sama ditambah tiga poin. Aku akan segera memberitahumu saat itu jika terasa berbeda; saat ini, tidak.”

Tidak perlu khawatir. Masih baru Januari dan Liverpool unggul 16 poin, setelah bermain satu pertandingan lebih sedikit dari rival mereka. Jika hasilnya berjalan baik, tim Klopp bisa unggul 22 depan pada 29 Januari, ketika mereka memainkan pertandingan mereka melawan West Ham di Stadion London.

Matematika sekarang sangat mendukung Liverpool sehingga bahkan pendukung yang paling pesimistis dapat mulai mempersiapkan pesta gelar di musim semi. Memang, satu-satunya pertanyaan adalah kapan piala akan memiliki pita merah dan putih ditambahkan, siap untuk Jordan Henderson untuk mengangkatnya tinggi-tinggi.

Tetapi sementara angka-angka itu menunjukkan kemuliaan yang kuat, alasan hari ini adalah isyarat untuk lagu tentang menjadi yang teratas adalah karena siapa yang mereka kalahkan, serta siapa yang ada di sana untuk menontonnya. United selalu menjadi tolok ukur di mana Liverpool mengukur diri mereka sendiri dan itu bekerja sebaliknya.

Sir Alex Ferguson, yang hadir pada hari Minggu dengan mantan kepala eksekutif United David Gill, terkenal mengklaim bahwa tantangan terbesarnya setelah mengambil alih di Old Trafford pada tahun 1986 adalah “menjatuhkan Liverpool dari tempat mereka bertengger.” Dan ketika dia meninggalkan Old Trafford 27 tahun kemudian, dia telah melakukan hal itu.

Di bawah Ferguson, United melampaui rekor Liverpool 18 gelar liga dengan menambah jumlah mereka menjadi 20, meskipun ia tidak bisa mendekati rekor klub Anfield di Piala Eropa; Liverpool telah memenangkan kompetisi itu enam kali, dibandingkan dengan United tiga.

Chelsea, Arsenal dan Manchester City telah muncul sebagai saingan Big Two sepakbola Inggris selama era Liga Premier, tetapi ketika datang untuk mencetak poin, Liverpool harus mengalahkan United dan sebaliknya.

Itulah sebabnya tujuan Salah terasa seperti momen dalam waktu, tidak hanya untuk perburuan gelar ini tetapi juga dalam hal Liverpool mengusir hantu dominasi United di bawah mantan manajer mereka. Sampai Liverpool memenangkan Liga Premier, mereka tidak akan dapat mengklaim telah kembali ke tempat dimana Ferguson secara komprehensif menggulingkan mereka.

Sungguh menyakitkan bagi Ferguson untuk menyaksikan ayunan pendulum, dia akan mempersiapkan diri untuk saat ini. Dia memberi tip kepada Liverpool untuk sukses segera setelah Klopp tiba di sepak bola Inggris, dan, sementara United telah menginjak air, pemain Jerman itu telah melakukan keajaibannya di rumah dan di Eropa.

Liverpool Adalah Tim Terbaik Di Dunia

Sementara Liverpool adalah tim terbaik di dunia dan memainkan sepakbola serang yang menyenangkan, dengan pemain bintang di setiap posisi lapangan, Ole Gunnar Solskjaer United tidak memiliki harapan dan pemalu.

Dengan dua pemain terbaik mereka, Paul Pogba dan Marcus Rashford, absen karena cedera dan gelandang pilihan pertama Scott McTominay juga absen, United tiba dengan prospek mereka yang sudah berkurang, tetapi mereka berakhir dengan kekalahan 2-0 yang bisa dengan mudah menjadi 8 -3.

Warna mereka terdaftar di lembar tim sebagai krim, tetapi krim kocok akan lebih sesuai. Gol pembuka Virgil van Dijk pada menit ke-14 datang ketika ia dibiarkan tanpa tanda, enam meter di depan, untuk menyundul sepak pojok Trent Alexander-Arnold dan tipikal pertahanan buruk yang merusak kampanye United.

VAR mengesampingkan satu gol Liverpool, sebuah bendera offside menyangkal mereka yang lain, dan Henderson membentur tiang ketika gawang David de Gea dibumbui, tetapi itu berarti United entah bagaimana tetap dalam permainan sampai detik-detik terakhir memang, Anthony Martial dan Harry Maguire melewatkan peluang untuk menyamakan kedudukan sebelum Salah membuat poin aman setelah berlari ke jarak panjang Alisson Becker.

Saat itulah Anfield tahu bahwa gelar tersebut ditujukan untuk Liverpool dan menandakan kepada Ferguson bahwa karyanya telah dibatalkan. Liverpool kembali bertengger dan tampaknya akan menjadi tahun sebelum United mampu menjatuhkan mereka lagi.

Liverpool Bersama Jurgen Klopp Telah Mencatatkan Rekor Di Tahun 2019

The Reds Sukses mencatatkan rekor pada awal tahun 2020. Liverpool mebuat rekor pajang dan tak terkalahkan pada Liga Primer Inggris musim 2019/2020, setelah mengalahkan Sheffield United, Jumat (3/1/2020) di Anfield Stadium.

Liverpool Bersama Jurgen Klopp Telah Mencatatkan Rekor Di Tahun 2019
Liverpool Bersama Jurgen Klopp Telah Mencatatkan Rekor Di Tahun 2019

Dengan tambahan 3 poin membuat The Reds semakin meninggalkan para pesaingnya di Liga Ingris dan berada pada puncak klasemen dengan mengumpulkan 58 poin. Sementara pada posisi dua klasemen sementara Liga Inggris ada Leicester City dengan selisih 13 poin. Selain itu Manchester City yang musim lalu menjadi juara Liga Inggris masih ada di posisi urutan ketiga dengan mengoleksi 44 poin. Kemenangan laga pertandingan saat melawan Sheffield United membuat Liverpool mencatat 19 kali menang dan 1 kali imbang pada Liga Inggris musim 2019/2020.

Kemenangan yang didapatkan The Reds tersebut merupakan tambahan catatan panjang rekor tak terkalahkan Liverpool dalam satu tahun terkahir semenjak diasuh oleh Jurgen klopp. Liverpool belum pernah kalah dalam 37 pertandingannya dan hanya sekali kalah saat melawan Manchester City pada tanggal 3 Januari 2019 lalu. Tak hanya itu saja rekor yang sudah dicatatkan Liverpool bersama Jurgen Klopp selama tahun 2019.

The Reds sukses membuat catatan 103 kemenangan dari 163 pertandingan dan bersama Jurgen Klopp Liverpool berhasil mencatatkan rekor sejarah klub dengan lebih baik dibanding saat dilatih oleh pelatih lain sebelum Jurgen Klopp melatih Liverpool. Tidak hanya itu saja, The Reds juga sukses membuat 26 kemenangan dalam 27 pertandingan terakhirnya. Liverpool membuat dua gol atau lebih dalam setiap kemenangna yang diperolehnya.

The Reds sudah mengoleksi 58 poin dalam musim ini dan poin tersebut diperoleh dari 20 pertandingan yang sudah dilalui Liverpool. Poin tersebut menjadi sejarah klub pertama dalam sejarah Liga Inggris yang sukses mendapatkan 58 poin disaat Liga masih berjalan stengan musim.

Semenjak Jurgen Klopp melatih The Reds tahun 2015, penampilan Liverpool lebih menyakinkan pada Liga Inggris juga eropa. Klopp sukses membawa The Reds menuju final 2015/2016 dan pada tahun 2017/2018 Klopp sukses membawa Liverpool menuju final Liga Champions. Pada musim 2018/2019 Jurgen Klopp Sukses bersama Liverpool menjadi juara Liga Champions dan sekaligus menjadi satu satunya klub Liga Inggris yang dapat meraih juara Liga Champions, Piala Super Eropa juga Piala Dunia Antarklub pada tahun yang sama.