Drama Pelecehan Seksual Aktor Martinez Akhirnya Ditayangkan Di Bioskop Paris

Drama Pelecehan Seksual Aktor Martinez Akhirnya Ditayangkan Di Bioskop Paris

Imam yang sedang mengajar kelas katekismus itu menemukan dalih untuk melihat Martinez yang sendirian, mencium dan menyentuh alat kelaminnya, katanya. Suatu hari, kenang Martinez, pelaku mengundangnya ke apartemennya dan memaksa anak laki-laki itu untuk melakukan seks oral. Di bawah hukum Prancis, itu akan diklasifikasikan sebagai pemerkosaan.

Drama Pelecehan Seksual Aktor Martinez Akhirnya Ditayangkan Di Bioskop Paris

Martinez kemudian memberi tahu orang tuanya, yang memberi tahu keuskupan, dan imam itu dipindahkan. Dia percaya imam itu sekarang sudah mati. Seperti kebanyakan korban pelecehan seks di gereja, terutama sebelum skandal pelecehan di gereja, Martinez tidak mencari jalan hukum. Sekarang akan terlambat karena undang-undang pembatasan.

Selama beberapa dekade, Martinez mengubur pelecehan di dalam dirinya, hanya membicarakannya kepada kedua istrinya.

“Bagi saya, hubungan seksual ditandai dalam diri saya sebagai sesuatu yang terlarang. Jadi sangat sulit bagi saya untuk melewatinya, dan saya harus menemukan pasangan yang sangat sabar,” katanya.

Drama tersebut menunjukkan bagaimana pelecehan mempengaruhi kehidupan emosional dan seksualnya sebagai orang dewasa, membuatnya terkadang menjadi agresif atau bereaksi berlebihan terhadap kekhawatiran sehari-hari, tetapi juga bagaimana hal itu membuatnya menjadi sangat protektif terhadap anak-anak.

Martinez mengatakan dia menghabiskan bertahun-tahun “mengenakan topeng orang lain” dan “berusaha menyembunyikan sesuatu yang seperti kanker di dalam diriku.”

Beberapa tahun yang lalu, dia merasa perlu berbicara karena dia muak menyimpan trauma di dalam dirinya.

“Saya berpikir: Saya perlu melakukan sesuatu. Tidak mungkin terus seperti itu,” katanya.

Drama itu ditampilkan untuk pertama kalinya di festival seni Avignon di . Itu juga ketika dia pertama kali memberi tahu kedua putranya, sekarang dan, tentang pelecehan itu. Sejak itu, drama Martinez diputar di bioskop-bioskop di Paris dan di seluruh Prancis dan pertunjukannya ditayangkan di jaringan televisi Katolik Prancis KTO.

“Saya sudah kesakitan begitu lama, dan sekarang saya seorang aktor jadi saya memerankan rasa sakit saya. Saya tidak di dalamnya lagi,” katanya.

Dalam beberapa pekan terakhir, Martinez, yang kehilangan kepercayaannya setelah pelecehan tersebut, membuat langkah baru yang menentukan. Setelah ragu-ragu, dia bertanya kepada kepala Konferensi Waligereja Prancis, Eric de Moulins-Beaufort, apakah dia bisa meminta pengampunan Martinez atas nama pelakunya.

“Dia menerima dan itu luar biasa secara emosional untuk semua orang malam itu,” kenang Martinez. “Saya memberikan pengampunan saya kepada pendeta yang memperkosa saya.”