Produksi Sabu Di Afghanistan Mulai Lebih Besar Daripada Heroin

Dr Mansfield percaya jumlah aktual shabu yang diproduksi di Afghanistan mungkin lebih besar daripada volume heroin biologis ekstra terpusat di negara itu. Opium yang dipanen dari ladang opium negara itu diperkirakan telah memasok sekitar beberapa persen dari pengiriman wilayah tersebut, dan tampaknya juga akan berkembang pesat.

Produksi Sabu Di Afghanistan Mulai Lebih Besar Daripada Heroin

Dalam beberapa minggu terakhir, petani di seluruh Afghanistan telah aktif menyiapkan ladang mereka dan menanam benih opium. Kami tahu itu rusak, kata Mohammad Ghani, sambil menyapu halaman belakang apel di kota besar Kandahar, tetapi pemusnahan yang kami kembangkan menghasilkan uang.

Iklim ekonomi Afghanistan runtuh setelah ditinggalkannya dukungan asing seiring dengan pengambilalihan Taliban awal tahun ini, dan bagi banyak petani, opium tampak seperti alternatif yang paling aman. menurunkan tingkat air, diganggu dengan bantuan kekeringan, juga memaksa lengan mereka, kata mereka.

Kita harus menetapkan sumur, dan jika kita menanam okra atau tomat, kita mungkin tidak akan menyelesaikan dua bagian dari biaya sumur itu, kata Mr Ghani. spekulasi bahwa Taliban pada akhirnya mungkin melarang budidaya opium telah mengakibatkan peningkatan biaya, yang pada gilirannya, berdasarkan petani, menguntungkan mereka untuk menanam lebih banyak dari itu.

Untuk saat ini, pertukaran sedang berkembang. Para pengedar opium, yang dulunya membayar pegawai pemerintah yang tidak pantas dan mempromosikan barang bawaan dari pasta keras yang kental secara muskil, kini telah mendirikan kios di pasar. mengingat Taliban membebaskan negara, kami menjadi benar-benar bebas, kata seorang pedagang grosir sambil tersenyum.

Taliban, meskipun faktanya, masih sensitif tentang perubahan itu. Di provinsi Helmand, mereka mencegah BBC merekam pertukaran opium yang besar dan terkenal, menggambarkannya sebagai. lingkungan yang dibatasi. Kami menyadari candu itu menyedihkan. tapi tidak ada yang kami tanam di luar negeri yang menghasilkan uang, Mohammad Ghani. ketika magang tidak peduli apakah larangan liputan media berakar pada tuduhan beberapa individu Taliban mengambil keuntungan dari pertukaran, Hafiz Rashid, kepala komisi budaya provinsi tiba-tiba menyimpulkan sebuah akun dan mengancam akan menghancurkan kamera digital kecuali rekamannya diubah. ke dihapus.